Kamis, 29 Desember 2011

Adat Pernikahan Dalam Kebudayaan Betawi

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang Masalah
Indonesia adalah negara seribu kebudayaan. Hal ini sangat beralasan karena dengan banyaknya suku dan kebudayaan yang kita miliki, entah hal tersebut merupakan peninggalan maupun masih dilakukan sampai saat ini. Indonesia yang diketahui memiliki 33 Provinsi yang tersebar dari Sabang sampai Merauke memiliki sub – sub kebudayaan sendiri, sebagai contoh suku batak memiliki berbagai macam marga yang juga memiliki ciri khas kebudayaan yang bisa dibedakan antar suku itu sendiri.
Karena alasan dasar itulah kemudian kami tertarik untuk mendalami salah satu kebudayaan yang ada di Indonesia, hal yang menarik perhatian kami adalah salah satu kebudayaan tertua di Indonesia yaitu kebudayaan DKI Jakarta atau lazim disebut kebudayaan Betawi. Seperti diketahui awal mula suku betawi lahir sudah sangat lama sekitar abad ke 16 pada zaman penjajahan yang bermula dari hasil perkawinan antar etnis Belanda dan Jakarta yang kemudian menetap di Jakarta dan membaur lagi dengan berbagai macam etnis seperti Batak, Madura, Sunda, Jawa, Bali, Bugis, Makassar, Ambon, dan Melayu serta suku-suku pendatang, seperti Arab, India, Tionghoa, dan Eropa.
Salah satu sub – kebudayaan Betawi yang menarik dan ingin kami gali lebih jauh adalah budaya pernikahan. Hal ini sangat menarik karena sampai sekarang keunikan pada pernikahan dalam adat Betawi masih sangat kental dan terasa walaupun tidak seperti pada masa 30 – 40 tahun lalu. Ramai, meriah, unik, dan terkenal merupakan gambaran inti dalam pernikahan adat Betawi ini, banyak ditayangkan dalam berbagai media, dan menjadi salah satu ciri khas dari kebudayaan Indonesia sendiri. Apa saja hal yang unik dan bagaimana prosesi dalam pernikahan adat Betawi akan kami coba untuk sampaikan dalam kelanjutan makalah ini.

1.2 Fenomena Yang Terjadi Pada Masyarakat
Bayak hal yang terjadi pada budaya Betawi, seperti logat mereka yang unik, kerukunan antar warga Betawi, seni tari yang hampir punah dan keunikan pernikahan dalam budaya betawi. Dalam makalah ini fenomena yang ingin kami ambil adalah keunikan pada pernikahan budaya Betawi
1.3 Tujuan Penelitian
Tujuan dari penelitian ini secara khusus adalah untuk memenuhi tugas psikologi lintas budaya yang diberikan kepada kami mahasiswa fakultas Psikologi Gunadarma Angkatan 2009
Secara umum tujuan penelitian ini untuk mengetahui sejarah terbentuknya suku betawi, awal munculnya serta fenomena-fenomena apa yang terjadi. Mulai dari keseniannya, budaya, bahasa, tokoh dan secara khusus kami akan membahas keunikan pernikahan dalam budaya Betawi itu sendiri. Agar kita bisa lebih mengenal beragam seni rupa dalam budaya Betawi dan semoga kita bisa lebih menghargai sebuah perbedaan dalam tiap suku di Indonesia.















BAB II
ISI

2.1 Metode Penelitian
Dalam penelitian ini kami menggunakan metode penelitian kualitatif yaitu wawancara, selain itu kami juga mengadakan observasi mengenai kebudayaan betawi di Taman Mini Indonesia Indah (TMII), kami juga menggunakan fasilitas internet untuk mencari data – data yang digunakan sebagai dasar penelitian.
Verbatim
Nama Subjek : Ali Sabana
Usia : 26
Alamat : Kamal Raya, Cengkareng Jakarta Barat
Pekerjaan : Wiraswasta
A : Assalammualaikum Bang
B : Walaikum salam neng
A : Ya, Aye lagi ada tugas kampus nie, mau nanya – nanya dikit soal kebudayaan Betawi, Abangkan orang Betawi nie, ehh boleh ga nanya – nanya dikit soal Betawi?
B : Ape aje yang mau ditanyain sama eneng?
A : Ya, mau nanya soal adat pernikahan aja deh yang gampang gtukan, klau misalnya kitakan pernikahan adat Betawi gtu ya, itu adatnya apaan aja ya Bang?
B : Kalau di Betawi itu adatnya, pokoknya kita ketemu dulu ya sama orang tua wanita dan orang tua abang nie misalkan kalo ngelamar eneng nih atau ngiketlah, nah itu silahturahmi dulu sama keluarga eneng, yah kaya gitu neng.
A : Trus pas hari ngiketnya itu ngapain aja Bang?
B : Ya paling kita nentuin tanggal, bulan, hari yang pastiin nanti setelah ya itu kita tinggal nyari hari H nya aja.
A : Oh jadi itu pas nikah tuh tinggal nentuin tanggal nikahnya doang ya Bang.
B : Ia, nanti abang tuh sekeluarga dan serombongan tuh bawa seserahan tuh ibaratnya ya neng,
A : Trus pas udah hari H nya ntu acaranya apaan aja ya Bang?
B : Ya, kalau ehh setau abang sih di suku Betawi, yah kalau misalnya Eneng emang suku Betawi, Eneng pasti ngerti lah ya kan, mungkin kalau misalnya adat Betawi ngak kaya adat – adat suku jawa, sunda, suku lain - lainnya juga ngak gak sama kaya misalnya adat Betawikan berbeda, kaya seserahan rombongan nie kaya. Pokoknya tokoh utamanya tuh yang melambangkan cinta sejati ntu kaya roti buaya, kalau misalkan jaman dulu tuh dari jaman dahulu orang – orang tua kita, uyut apa buyut atau umpi itu roti buaya melambangkan kesetiaan dalam percintaan dan sepasang suami istri. Waktu nyokap nikah sih caranya kaya palang pintu ya, tuh yang disebut palang pinti ntu. Misalnya nie Eneng ada 4 jagoan atau abang tuh bawa 4 jagoan atau serombongan rebana, apa lagi, apa lagi ya, misalnya di ituin petasanlah, diitu petasanlah kaya gitu juga sih neng.
A : Oh trus palang pintu gunanya buat apaan bang?
B : Kalau palang pintu sih gunanya gimana ya buat, ya palang pintu sih cuman rekayasa aja sih neng, cuman ya emang adat betawi emang kaya gitu sih neng. Emang harus pakai palang pintu, kalo ngak dipakai palang pintu juga sih ngak pa pa, cuman klau palang pintu ntun kesenian adat Betawi kayanya fokus banget ke adat Betawi banget. Palang pintu itu gunanya klau misalnya eneng nih taro 4 jagoan atau abang bawa 4 jagoankan kalao misalnyakan abang udah menerobos pintu masuk eneng atau jagoan eneng yang udah jatoh sama jagoan abang yang rubuhin baru ya abang bisa masuk untuk ngelamar eneng. Gitu neng.
A : Trus kalo ngak jatoh – jatoh eneng ngak bisa dilamar dong bang,
B : Ia itu harus jatoh itukan cuma rekayasa aja neng.
A : Oh gitu jadi itu cuma rekayasa aja ya bang, rekayasa doang ya.
B : Ia neng
A : Trus apa aja bang selai palang pintu?
B : Selain palang pintu sih kita sebenarnya pas malam hari ke dua, ee yang kita nie pas habis ngiket, trus pas malam hari H nay ada malam angkat juga neng.
A : Malam angkat itu apa?
B : Ee kalau malam angkat itu kaya kita selametan, kita syukuran gitukan, nanti setelah kita selametan kita tahlilan atau ee kita setelah selametan kita ditandai suara petasan gitu neng.
A : Ooh bakar petasan gitu
B : Ia neng
A : Oh jadi kaya gtu ya bang, trus kalo acara hiburan – hiburan betawi itu biasanya nanggep apa sih biasanya orang – orang, kalo orang – orang biasa itu biasanya dangdut, kalo di betawi itu apaan sih?
B : Kalo di betawi itu yang paling favorit ntu neng i lenong, ya tergantung kalo misalnya kita manggil apa. Nanggapnya itu apa, kan di betawi itu banyak ada lenong, ada topeng, ada gambang kromong, banyak deh neng, tapi kalo itu apa sih, kalo di betawi abang sih lenong. Takutnya tapi mungkin kalo di Betawi abang kaya gitu neng.
A : Kalo lenong kaya, kaya itukan bang mali itukn
B : Kalo lenong itu kaya bang mali, Haji bolot, itu lenong neng disebutnya.
A : Oh gitu ya bang.
B : Ia ada lawaknya juga, ada dangdutnya juga, ada berantem – berantemnya juga, pokoknya banyak neng. Alat – alat lenong itu banyak banget yang main.
A : Oh jadi rame gtu ya bang
B : Uh rame banget neng, acara betawi ntu emang meriah semuanya ya kan
A : Oh jadi misalkan lenong ngak Cuma doang ya bang, lenong tuh berantem – berantem.
B : ee lenong tuh, lenong tuh ngak cuma ngelawak doang, ngak cuma dangdut doang neng, tapi ntu ada berantemnya juga. Kalo misalkan nie eneng ketemunya orang betawi. Terus eneng nie sama – sama betawi, eneng tuh nanggepnya trus udah gitu lenong, ntu dari jam 8, 9, 10 tuh neng, jam 10 tuh neng kalo misalkan dangdut, nanti pas setelah jam 10 atau misalkan jam 12 atau jam berapa itu ketemunya lawak, nanti pas abis tuh ketemunya berantem. Kaya gitu neng adat – adat betawi.
A : Oh emang abang betawi dari manasih bang?
B : Oo kalau abang sih betawi cengkareng, ya mumpung abang lagi ada didaerah sini ya namanya ketemu eneng. Ya abang sempet gerogi juga ya tiba – tiba di wawancara seperti gini, sebenarnya abang ga sepenuhnya tau adat betawi. cuman yang sepenuhnya tau itu kaya ibu saya tuh diakan sudah pengalaman banget dengan adat – adat dia sendiri mungkin saya juga tau tapi ga sepenuhnya juga sih neng.
A : Oh abang, ibu sama bapak betawi asli nie.
B : Ia neng abang tulen, ibu abang tuh dari betawi, bapa abang tuh dari betawi, makanya abang tulen. Mungkin taulah tentang adat – adat betawi tapi ga semuanya tau gtu neng.
A : Oo ya ia ya, emang adat betawi tu adatnya beda – beda ya bang?
B : Kalo adat betawi tu setau abang beda –beda neng, tu betawi tuh banyak, beda – beda juga ya kan kaya suku – suku jawa, sundakan. Dia tu ada jawa surabaya ya atau malang. Pokoknya banyaklah neng kalo dibetawi tuh ada cinere, merunda, cilincing, durikosambi, kedoya, trus apa lagi, pokoknya banyak dah condet tuh termasuk betawi.
A : Trus tiap daerah – daerah ntu kalo nikah tuh adatnya beda – beda adatnya gitu?
B : Pokoknya yang abang bilang tadi neng, kita ga sama ya kalo kita ketemu orangnya juga, kalo kita ketemunya orang betawi atau kita sama – sama orang betawi ya mungkin kita pake adat betawi juga, ya mungkin tergantung eneng kalo ketumunya juga sih neng dalam perkawinan gitu. Kalo abang.
A : Oh gitu, ya udah bang aye juga udah mulai paham sih dikit soal betawi ya, yang jelas sih mungkin ya, tiap daerah itu hampir sama gitu ya, paling ada palang pintu, petasan, ya paling sama gtu ya bang? se garis besarnya gitu ya bang.
B : Ya.. kalo betawi selalu dilambangkan seperti itu neng, kaya palang pintu ntu udah faktor utama.
A : Ya tapi kayanya sekarang tuh udah jarang ya bang, ya palang pintu ntu ya bang
B : Ya sekarang sih jarang palang pintu ntu, ya kebanyakan sih palang pintu tuh daerah – daerah kaya rawa belong itu masih ada adat betawinya juga neng, dia tuh masih kentel ibaratnya ya kaya condet, cinere tuh masih adat – adat betawinya kentel. Kalo disini tuh adat betawinya udah campuran nih ya kan kalo namanya jakartakan penuh dengan pendatang jadi tuh orang betawinya jarang, makin sempit, paling banyak sih betawi yang paling kental sih betawi condet, pokoknya daerah – daerah sanalah, kalo di daerah sinikan agak – agak kurang gtu neng.
A : Oh ya udah bang, mungkin abang juga waktunya ga adakan, takutnya ngegangu, sampai sini aje deh bang. aye juga udah mulai paham. Makasih banyak nie udah mau bantuin tugas aye nih.
B : Ga pa pa juga sih neng, ya kita itung – itung bagi pengalaman, ya sapa tau aja neng ketemunya orang betawi, kalo maunya kaya gitukan, pokoknya meriah bangetlah neng, orang betawi tuh kayanya kalo udah pesta itu meriah banget neng, dia tuh seserahannya banyak neng, banyak banget.
A : Ia deh, kalo jodohkan ga tau ya bang. ya udah. Ee makasih banget ya bang udah mau bantuin aye. Lain waktu mungkin kita ketumu lagi nie bang nie.
B : Ia ga pa pa neng, kalo itu mah mungkin sama neng pas banget ketemu abang jadinya bagi – bagi pengalaman sama eneng.
A : Ya udah, assalamualaikum bang
B : Ya walaikumsalam ya neng, ati – ati ya neng


2.2 Umum – Khusus
Suku Betawi berasal dari hasil kawin-mawin antaretnis dan bangsa di masa lalu. Secara biologis, mereka yang mengaku sebagai orang Betawi adalah keturunan kaum berdarah campuran aneka suku dan bangsa yang didatangkan oleh Belanda ke Batavia. Apa yang disebut dengan orang atau suku Betawi sebenarnya terhitung pendatang baru di Jakarta. Kelompok etnis ini lahir dari perpaduan berbagai kelompok etnis lain yang sudah lebih dulu hidup di Jakarta, seperti orang Sunda, Jawa, Bali, Bugis, Makassar, Ambon, dan Melayu serta suku-suku pendatang, seperti Arab, India, Tionghoa, dan Eropa.
Kata Betawi digunakan untuk menyatakan suku asli yang menghuni Jakarta dan bahasa Melayu Kreol yang digunakannya, dan juga kebudayaan Melayunya. Kata Betawi berasal dari kata "Batavia," yaitu nama lama Jakarta pada masa Hindia Belanda.
Sejarah
Diawali oleh orang Sunda (mayoritas), sebelum abad ke-16 dan masuk ke dalam Kerajaan Tarumanegara serta kemudian Pakuan Pajajaran. Selain orang Sunda, terdapat pula pedagang dan pelaut asing dari pesisir utara Jawa, dari berbagai pulau Indonesia Timur, dari Malaka di semenanjung Malaya, bahkan dari Tiongkok serta Gujarat di India.
Selain itu, perjanjian antara Surawisesa (raja Kerajaan Sunda) dengan bangsa Portugis pada tahun 1512 yang membolehkan Portugis untuk membangun suatu komunitas di Sunda Kalapa mengakibatkan perkawinan campuran antara penduduk lokal dengan bangsa Portugis yang menurunkan darah campuran Portugis. Dari komunitas ini lahir musik keroncong.
Setelah VOC menjadikan Batavia sebagai pusat kegiatan niaganya, Belanda memerlukan banyak tenaga kerja untuk membuka lahan pertanian dan membangun roda perekonomian kota ini. Ketika itu VOC banyak membeli budak dari penguasa Bali, karena saat itu di Bali masih berlangsung praktik perbudakan.[1] Itulah penyebab masih tersisanya kosa kata dan tata bahasa Bali dalam bahasa Betawi kini. Kemajuan perdagangan Batavia menarik berbagai suku bangsa dari penjuru Nusantara hingga Tiongkok, Arab dan India untuk bekerja di kota ini. Pengaruh suku bangsa pendatang asing tampak jelas dalam busana pengantin Betawi yang banyak dipengaruhi unsur Arab dan Tiongkok. Berbagai nama tempat di Jakarta juga menyisakan petunjuk sejarah mengenai datangnya berbagai suku bangsa ke Batavia; Kampung Melayu, Kampung Bali, Kampung Ambon, Kampung Jawa, Kampung Makassar dan Kampung Bugis. Rumah Bugis di bagian utara Jl. Mangga Dua di daerah kampung Bugis yang dimulai pada tahun 1690. Pada awal abad ke 20 ini masih terdapat beberapa rumah seperti ini di daerah Kota.
Antropolog Universitas Indonesia, Dr. Yasmine Zaki Shahab, MA memperkirakan, etnis Betawi baru terbentuk sekitar seabad lalu, antara tahun 1815-1893. Perkiraan ini didasarkan atas studi sejarah demografi penduduk Jakarta yang dirintis sejarawan Australia, Lance Castle. Di zaman kolonial Belanda, pemerintah selalu melakukan sensus, yang dibuat berdasarkan bangsa atau golongan etnisnya. Dalam data sensus penduduk Jakarta tahun 1615 dan 1815, terdapat penduduk dari berbagai golongan etnis, tetapi tidak ada catatan mengenai golongan etnis Betawi. Hasil sensus tahun 1893 menunjukkan hilangnya sejumlah golongan etnis yang sebelumnya ada. Misalnya saja orang Arab dan Moor, orang Bali, Jawa, Sunda, orang Sulawesi Selatan, orang Sumbawa, orang Ambon dan Banda, dan orang Melayu. Kemungkinan kesemua suku bangsa Nusantara dan Arab Moor ini dikategorikan ke dalam kesatuan penduduk pribumi (Belanda: inlander) di Batavia yang kemudian terserap ke dalam kelompok etnis Betawi.
Suku Betawi
Pada tahun 1930, kategori orang Betawi yang sebelumnya tidak pernah ada justru muncul sebagai kategori baru dalam data sensus tahun tersebut. Jumlah orang Betawi sebanyak 778.953 jiwa dan menjadi mayoritas penduduk Batavia waktu itu.
Antropolog Universitas Indonesia lainnya, Prof Dr Parsudi Suparlan menyatakan, kesadaran sebagai orang Betawi pada awal pembentukan kelompok etnis itu juga belum mengakar. Dalam pergaulan sehari-hari, mereka lebih sering menyebut diri berdasarkan lokalitas tempat tinggal mereka, seperti orang Kemayoran, orang Senen, atau orang Rawabelong.
Pengakuan terhadap adanya orang Betawi sebagai sebuah kelompok etnis dan sebagai satuan sosial dan politik dalam lingkup yang lebih luas, yakni Hindia Belanda, baru muncul pada tahun 1923, saat Husni Thamrin, tokoh masyarakat Betawi mendirikan Perkoempoelan Kaoem Betawi. Baru pada waktu itu pula segenap orang Betawi sadar mereka merupakan sebuah golongan, yakni golongan orang Betawi.
Ada juga yang berpendapat bahwa orang Betawi tidak hanya mencakup masyarakat campuran dalam benteng Batavia yang dibangun oleh Belanda tapi juga mencakup penduduk di luar benteng tersebut yang disebut masyarakat proto Betawi. Penduduk lokal di luar benteng Batavia tersebut sudah menggunakan bahasa Melayu, yang umum digunakan di Sumatera, yang kemudian dijadikan sebagai bahasa nasional.
Setelah kemerdekaan
Sejak akhir abad yang lalu dan khususnya setelah kemerdekaan (1945), Jakarta dibanjiri imigran dari seluruh Indonesia, sehingga orang Betawi — dalam arti apapun juga — tinggal sebagai minoritas. Pada tahun 1961, 'suku' Betawi mencakup kurang lebih 22,9 persen dari antara 2,9 juta penduduk Jakarta pada waktu itu. Mereka semakin terdesak ke pinggiran, bahkan ramai-ramai digusur dan tergusur ke luar Jakarta. Proses asimilasi dari berbagai suku yang ada di Indonesia hingga kini terus berlangsung dan melalui proses panjang itu pulalah ’suku’ Betawi hadir di bumi Nusantara.
Seni dan kebudayaan
Budaya Betawi merupakan budaya mestizo, atau sebuah campuran budaya dari beragam etnis. Sejak zaman Hindia Belanda, Batavia (kini Jakarta) merupakan ibu kota Hindia Belanda yang menarik pendatang dari dalam dan luar Nusantara. Suku-suku yang mendiami Jakarta antara lain, Jawa, Sunda, Minang, Batak, dan Bugis. Selain dari penduduk Nusantara, budaya Betawi juga banyak menyerap dari budaya luar, seperti budaya Arab, Tiongkok, India, dan Portugis.
Suku Betawi sebagai penduduk asli Jakarta agak tersingkirkan oleh penduduk pendatang. Mereka keluar dari Jakarta dan pindah ke wilayah-wilayah yang ada di provinsi Jawa Barat dan provinsi Banten. Budaya Betawi pun tersingkirkan oleh budaya lain baik dari Indonesia maupun budaya barat. Untuk melestarikan budaya Betawi, didirikanlah cagar budaya di Situ Babakan.
Bahasa
Sifat campur-aduk dalam dialek Betawi adalah cerminan dari kebudayaan Betawi secara umum, yang merupakan hasil perkawinan berbagai macam kebudayaan, baik yang berasal dari daerah-daerah lain di Nusantara maupun kebudayaan asing.
Ada juga yang berpendapat bahwa suku bangsa yang mendiami daerah sekitar Batavia juga dikelompokkan sebagai suku Betawi awal (proto Betawi). Menurut sejarah, Kerajaan Tarumanagara, yang berpusat di Sundapura atau Sunda Kalapa, pernah diserang dan ditaklukkan oleh kerajaan Sriwijaya dari Sumatera. Oleh karena itu, tidak heran kalau etnis Sunda di pelabuhan Sunda Kalapa, jauh sebelum Sumpah Pemuda, sudah menggunakan bahasa Melayu, yang umum digunakan di Sumatera, yang kemudian dijadikan sebagai bahasa nasional.
Karena perbedaan bahasa yang digunakan tersebut maka pada awal abad ke-20, Belanda menganggap orang yang tinggal di sekitar Batavia sebagai etnis yang berbeda dengan etnis Sunda dan menyebutnya sebagai etnis Betawi (kata turunan dari Batavia). Walau demikian, masih banyak nama daerah dan nama sungai yang masih tetap dipertahankan dalam bahasa Sunda seperti kata Ancol, Pancoran, Cilandak, Ciliwung, Cideng (yang berasal dari Cihideung dan kemudian berubah menjadi Cideung dan tearkhir menjadi Cideng), dan lain-lain yang masih sesuai dengan penamaan yang digambarkan dalam naskah kuno Bujangga Manik[2] yang saat ini disimpan di perpustakaan Bodleian, Oxford, Inggris.
Meskipun bahasa formal yang digunakan di Jakarta adalah Bahasa Indonesia, bahasa informal atau bahasa percakapan sehari-hari adalah Bahasa Indonesia dialek Betawi. Dialek Betawi sendiri terbagi atas dua jenis, yaitu dialek Betawi tengah dan dialek Betawi pinggir. Dialek Betawi tengah umumnya berbunyi "é" sedangkan dialek Betawi pinggir adalah "a". Dialek Betawi pusat atau tengah seringkali dianggap sebagai dialek Betawi sejati, karena berasal dari tempat bermulanya kota Jakarta, yakni daerah perkampungan Betawi di sekitar Jakarta Kota, Sawah Besar, Tugu, Cilincing, Kemayoran, Senen, Kramat, hingga batas paling selatan di Meester (Jatinegara). Dialek Betawi pinggiran mulai dari Jatinegara ke Selatan, Condet, Jagakarsa, Depok, Rawa Belong, Ciputat hingga ke pinggir selatan hingga Jawa Barat. Contoh penutur dialek Betawi tengah adalah Benyamin S., Ida Royani dan Aminah Cendrakasih, karena mereka memang berasal dari daerah Kemayoran dan Kramat Sentiong. Sedangkan contoh penutur dialek Betawi pinggiran adalah Mandra dan Pak Tile. Contoh paling jelas adalah saat mereka mengucapkan kenape/kenapa'' (mengapa). Dialek Betawi tengah jelas menyebutkan "é", sedangkan Betawi pinggir bernada "a" keras mati seperti "ain" mati dalam cara baca mengaji Al Quran.
Musik
Dalam bidang kesenian, misalnya, orang Betawi memiliki seni Gambang Kromong yang berasal dari seni musik Tionghoa, tetapi juga ada Rebana yang berakar pada tradisi musik Arab, Keroncong Tugu dengan latar belakang Portugis-Arab, dan Tanjidor yang berlatarbelakang ke-Belanda-an. Saat ini Suku Betawi terkenal dengan seni Lenong, Gambang Kromong, Rebana Tanjidor dan Keroncong.
Tari
Seni tari di Jakarta merupakan perpaduan antara unsur-unsur budaya masyarakat yang ada di dalamnya. Contohnya tari Topeng Betawi, Yapong yang dipengaruhi tari Jaipong Sunda, Cokek dan lain-lain. Pada awalnya, seni tari di Jakarta memiliki pengaruh Sunda dan Tiongkok, seperti tari Yapong dengan kostum penari khas pemain Opera Beijing. Namun Jakarta dapat dinamakan daerah yang paling dinamis. Selain seni tari lama juga muncul seni tari dengan gaya dan koreografi yang dinamis.
Drama
Drama tradisional Betawi antara lain Lenong dan Tonil. Pementasan lakon tradisional ini biasanya menggambarkan kehidupan sehari-hari rakyat Betawi, dengan diselingi lagu, pantun, lawak, dan lelucon jenaka. Kadang-kadang pemeran lenong dapat berinteraksi langsung dengan penonton.
Cerita rakyat
Cerita rakyat yang berkembang di Jakarta selain cerita rakyat yang sudah dikenal seperti Si Pitung, juga dikenal cerita rakyat lain seperti serial Jagoan Tulen atau si jampang yang mengisahkan jawara-jawara Betawi baik dalam perjuangan maupun kehidupannya yang dikenal "keras". Selain mengisahkan jawara atau pendekar dunia persilatan, juga dikenal cerita Nyai Dasima yang menggambarkan kehidupan zaman kolonial. creita lainnya ialah Mirah dari Marunda, Murtado Macan Kemayoran, Juragan Boing dan yang lainnya.
Senjata tradisional
Senjata khas Jakarta adalah bendo atau golok yang bersarungkan terbuat dari kayu.
Kepercayaan
Sebagian besar Orang Betawi menganut agama Islam, tetapi yang menganut agama Kristen; Protestan dan Katolik juga ada namun hanya sedikit sekali. Di antara suku Betawi yang beragama Kristen, ada yang menyatakan bahwa mereka adalah keturunan campuran antara penduduk lokal dengan bangsa Portugis. Hal ini wajar karena pada awal abad ke-16, Surawisesa, raja Sunda mengadakan perjanjian dengan Portugis yang membolehkan Portugis membangun benteng dan gudang di pelabuhan Sunda Kalapa sehingga terbentuk komunitas Portugis di Sunda Kalapa. Komunitas Portugis ini sekarang masih ada dan menetap di daerah Kampung Tugu, Jakarta Utara.
Profesi
Di Jakarta, orang Betawi sebelum era pembangunan orde baru, terbagi atas beberapa profesi menurut lingkup wilayah (kampung) mereka masing-masing. Semisal di kampung Kemanggisan dan sekitaran Rawabelong banyak dijumpai para petani kembang (anggrek, kemboja jepang, dan lain-lain). Dan secara umum banyak menjadi guru, pengajar, dan pendidik semisal K.H. Djunaedi, K.H. Suit, dll. Profesi pedagang, pembatik juga banyak dilakoni oleh kaum betawi. Petani dan pekebun juga umum dilakoni oleh warga Kemanggisan.
Kampung yang sekarang lebih dikenal dengan Kuningan adalah tempat para peternak sapi perah. Kampung Kemandoran di mana tanah tidak sesubur Kemanggisan. Mandor, bek, jagoan silat banyak di jumpai disana semisal Ji'ih teman seperjuangan Pitung dari Rawabelong. Di kampung Paseban banyak warga adalah kaum pekerja kantoran sejak zaman Belanda dulu, meski kemampuan pencak silat mereka juga tidak diragukan. Guru, pengajar, ustadz, dan profesi pedagang eceran juga kerap dilakoni.
Warga Tebet aslinya adalah orang-orang Betawi gusuran Senayan, karena saat itu Ganefonya Bung Karno menyebabkan warga Betawi eksodus ke Tebet dan sekitarnya untuk "terpaksa" memuluskan pembuatan kompleks olahraga Gelora Bung Karno yang kita kenal sekarang ini. Karena asal-muasal bentukan etnis mereka adalah multikultur (orang Nusantara, Tionghoa, India, Arab, Belanda, Portugis, dan lain-lain), profesi masing-masing kaum disesuaikan pada cara pandang bentukan etnis dan bauran etnis dasar masing-masing.
Perilaku dan sifat
Asumsi kebanyakan orang tentang masyarakat Betawi ini jarang yang berhasil, baik dalam segi ekonomi, pendidikan, dan teknologi. Padahal tidak sedikit orang Betawi yang berhasil. Beberapa dari mereka adalah Muhammad Husni Thamrin, Benyamin Sueb, dan Fauzi Bowo yang menjadi Gubernur Jakarta saat ini .
Ada beberapa hal yang positif dari Betawi antara lain jiwa sosial mereka sangat tinggi, walaupun kadang-kadang dalam beberapa hal terlalu berlebih dan cenderung tendensius. Orang Betawi juga sangat menjaga nilai-nilai agama yang tercermin dari ajaran orangtua (terutama yang beragama Islam), kepada anak-anaknya. Masyarakat Betawi sangat menghargai pluralisme. Hal ini terlihat dengan hubungan yang baik antara masyarakat Betawi dan pendatang dari luar Jakarta.
Orang Betawi sangat menghormati budaya yang mereka warisi. Terbukti dari perilaku kebanyakan warga yang mesih memainkan lakon atau kebudayaan yang diwariskan dari masa ke masa seperti lenong, ondel-ondel, gambang kromong, dan lain-lain.
Memang tidak bisa dipungkiri bahwa keberadaan sebagian besar masyarakat Betawi masa kini agak terpinggirkan oleh modernisasi di lahan lahirnya sendiri (baca : Jakarta). Namun tetap ada optimisme dari masyarakat Betawi generasi mendatang yang justru akan menopang modernisasi tersebut.
Hal diatas adalah gambaran secara umum tentang kebudayaan Betawi. Pada makalah ini kami ingin membahas lebih lanjut mengenai keunikan pernikahan dalam budaya Betawi. Masyarakat Betawi memiliki sejarah panjang sebagaimana terbentuknya kota Jakarta sebagai tempat domisili asalnya. Sebagai sebuah kota dagang yang ramai, Sunda Kelapa (nama Jakarta tempo dulu) disinggahi oleh berbagai suku bangsa. Penggalan budaya Arab, India, Cina, Sunda, Jawa, Eropa, dan Melayu seakan berbaur menjadi bagian dari karakteristik kebudayaan Betawi masa kini. Tradisi budaya Betawi laksana campursari dari beragam budaya dan elemen etnik masa silam yang secara utuh menjadi budaya Betawi kini. Kemeriahan budaya Betawi juga terwakili melalui tata cara pernikahan Betawi.
Adapun tahap – tahap pernikahan dalam budaya betawi adalah :
1. Ngedelengin
Untuk sampai ke jenjang pernikahan, sepasang muda-mudi betawi (sekarang) biasanya melalui tingkat pacaran yang disebut berukan. Masa ini dapat diketahui oleh orangtua kedua belah pihak, tetapi tidak asing kalau orangtua kedua belah pihak tidak mengetahui anaknya sedang pacaran.
Sistem pernikahan pada masyarakat Betawi pada dasarnya mengikuti hukum Islam, kepada siapa mereka boleh atau dilarang mengadakan hubungan perkawinan. Dalam mencari jodoh, baik pemuda maupun pemudi betawi bebas memilih teman hidup mereka sendiri. Karena kesempatan untuk bertemu dengan calon kawan hidup itu tidak terbatas dalam desanya, maka banyak perkawinan pemuda pemudi desa betawi terjadi dengan orang dari lain desa. Namun demikian, persetujuan orangtua kedua belah pihak sangat penting, karena orangtualah yang akan membantu terlaksanakannya pernikahan tersebut.
Biasanya prosedur yang ditempuh sebelum terlaksananya pernikahan adat adalah dengan perkenalan langsung antara pemuda dan pemudi. Bila sudah ada kecocokan, orangtua pemuda lalu melamar ke orangtua si gadis. Masa perkenalan antara pria dan wanita pada budaya Betawi zaman dulu tidak berlangsung begitu saja atau terjadi dengan sendirinya. Akan tetapi, diperlukan Mak Comblang seperti Encing atau Encang (Paman dan bibi) yang akan mengenalkan kedua belah pihak.
Istilah lain yang juga dikenal dalam masa perkenalan sebelum pernikahan dalam adat Betawi adalah ngedelengin. Dulu, di daerah tertentu ada kebiasaan menggantungkan sepasang ikan bandeng di depan rumah seorang gadis bila si gadis ada yang naksir. Pekerjaan menggantung ikan bandeng ini dilakukan oleh Mak Comblang atas permintaan orangtua si pemuda. Hal ini merupakan awal dari tugas dan pekerjaan ngedelengin.
Ngedelengin bisa dilakukan siapa saja termasuk si jejaka sendiri. Pada sebuah keriaan atau pesta perkawinan biasanya ada malem mangkat. Keriaan seperti ini melibatkan partisipasi pemuda. Di sinilah ajang tempat bertemu dan saling kenalan antara pemuda dan pemudi. Ngedelengin juga bisa dilakukan oleh orangtua walaupun hanya pada tahap awalnya saja.
Setelah menemukan calon yang disukai, kemudian Mak Comblang mengunjungi rumah si gadis. Setelah melalui obrolan dengan orangtua si gadis, kemudian Mak Comblang memberikan uang sembe (angpaw) kepada si gadis. Kemudian setelah ada kecocokan, sampailah pada penentuan ngelamar. Pada saat itu Mak Comblang menjadi juru bicara perihal kapan dan apa saja yang akan menjadi bawaan ngelamar.
2. Ngelamar
Ngelamar merupakan pernyataan resmi dari pihak keluarga laki-laki untuk menikahkan putranya kepada pihak calon mempelai perempuan. Ngelamar dilakukan oleh beberapa orang utusan yang disertai dengan membawa sejumlah barang bawaan wajib seperti uang sembah lamaran, baju atau bahan pakaian wanita, serta beberapa perlengkapan melamar lainnya. Setelah Ngelamar selesai, acara yang sangat menentukan pun dilanjutkan yakni membicarakan masalah mas kawin, uang belanja, plangkah (kalau calon mendahului kakaknya), dan kekudang (makanan kesukaan calon mempelai wanita). Apabila bawa tande putus telah disepakati, maka dilanjutkan dengan pembicaraan yang lebih rinci perihal apa dan berapa banyak tande putus serta segala hal yang berkaitan dengan acara pernikahan.
Yang harus dipersiapkan dalam ngelamar ini adalah:
1. Sirih lamaran
2. Pisang raja
3. Roti tawar
4. Hadiah Pelengkap
5. Para utusan yang tediri atas: Mak Comblang, Dua pasang wakil orang tua dari calon tuan mantu terdiri dari sepasang wakil keluarga ibu dan bapak.
3. Bawe Tande Putus
Tanda putus bisa berupa apa saja. Tetapi biasanya pelamar dalam adat betawi memberikan bentuk cincin belah rotan sebagai tanda putus. Tande putus artinya bahwa none calon mantu telah terikat dan tidak lagi dapat diganggu gugat oleh pihak lain walaupun pelaksanaan tande putus dilakukan jauh sebelum pelaksanaan acara akad nikah.
Masyarakat Betawi biasanya melaksanakan acara ngelamar pada hari Rabu dan acara bawa tande putus dilakukan hari yang sama seminggu sesudahnya. Pada acara ini utusan yang datang menemui keluarga calon none mantu adalah orang-orang dari keluarga yang sudah ditunjuk dan diberi kepercayaan. Pada acara ini dibicarakan:
1. Apa cingkrem (mahar) yang diminta
2. Nilai uang yang diperlukan untuk resepsi pernikahan
3. Apa kekudang yang diminta
4. Pelangke atau pelangkah kalau ada abang atau empok yanng dilangkahi
5. Berapa lama pesta dilaksanakan
6. Berapa perangkat pakaian upacara perkawinan yang digunakan calon none mantu pada acara resepsi
7. Siapa dan berapa banyak undangan.
4. Sebelum Akad Nikah
Masa dipiare, yaitu masa calon none mantu dipelihara oleh tukang piara atau tukang rias. Masa piara ini dimaksudkan untuk mengontrol kegiatan, kesehatan, dan memelihara kecantikan calon none mantu untuk menghadapi hari akad nikah nanti.
Acara mandiin calon pengatin wanita yang dilakukan sehari sebelum akad nikah. Biasanya, sebelum acara siraman dimulai, mempelai wanita dipingit dulu selama sebulan oleh dukun manten atau tukang kembang. Pada masa pingitan itu, mempelai wanita akan dilulur dan berpuasa selama seminggu agar pernikahannya kelak berjalan lancar.
Acara tangas atau acara kum. Acara ini identik dengan mandi uap yang tujuanya untuk membersihkan bekas-bekas atau sisa-sisa lulur yang masih tertinggal. Pada prosesi itu, mempelai wanita duduk di atas bangku yang di bawahnya terdapat air godokan rempah-rempah atau akar pohon Betawi. Hal tersebut dilakukan selama 30 menit sampai mempelai wanita mengeluarkan keringat yang memiliki wangi rempah, dan wajahnya pun menjadi lebih cantik dari biasanya.
Acara ngerik atau malem pacar. Dilakukan prosesi potong cantung atau ngerik bulu kalong dengan menggunakan uang logam yang diapit lalu digunting. Selanjutnya melakukan malam pacar, di mana mempelai memerahkan kuku kaki dan kuku tangannya dengan pacar.
5. Akad Nikah
Puncak adat Betawi adalah Akad nikah. Meriah dan penuh warna-warni, demikian gambaran dari tradisi pernikahan adat Betawi menjelang akad nikah. Diiringi suara petasan, rombongan keluarga mempelai pria berjalan memasuki depan rumah kediaman mempelai wanita sambil diiringi oleh ondel-ondel, tanjidor serta marawis (rombongan pemain rebana yang menyanyikan lagu berbahasa Arab). Bahkan dahulu, rombongan calon mempelai pria berjalan sambil menuntun kambing.
Barang yang dibawa pada akad nikah tersebut antara lain:
1. Sirih nanas lamaran
2. Sirih nanas hiasan
3. Mas kawin
4. Miniatur masjid yang berisi uang belanja
5. Sepasang roti buaya
6. Sie atau kotak berornamen cina untuk tempat sayur dan telor asin
7. Jung atau perahu cina yang menggambarkan arungan bahtera rumah tangga
8. Hadiah pelengkap
9. Kue penganten
10. Kekudang artinya suatu barang atau makanan atau apa saja yang sangat disenangi oleh none calon mantu sejak kecil sampai dewasa
Pada prosesi ini mempelai pria betawi tidak boleh sembarangan memasuki kediaman mempelai wanita. Maka, kedua belah pihak memiliki jagoan-jagoan untuk bertanding, yang dalam upacara adat dinamakan “Buka Palang Pintu”. Pada prosesi tersebut, terjadi dialog antara jagoan pria dan jagoan wanita, kemudian ditandai pertandingan silat serta dilantunkan tembang Zike atau lantunan ayat-ayat Al Quran. Semua itu merupakan syarat di mana akhirnya mempelai pria diperbolehkan masuk untuk menemui orang tua mempelai wanita.
Pada saat akad nikah, mempelai wanita Betawi memakai baju kurung dengan teratai dan selendang sarung songket. Kepala mempelai wanita dihias sanggul sawi asing serta kembang goyang sebanyak 5 buah, serta hiasan sepasang burung Hong. Kemudian pada dahi mempelai wanita diberi tanda merah berupa bulan sabit yang menandakan bahwa ia masih gadis saat menikah.
Sementara itu, mempelai pria memakai jas Rebet, kain sarung plakat, hem, jas, serta kopiah, ditambah baju gamis berupa jubah Arab yang dipakai saat resepsi dimulai. Jubah, baju gamis, dan selendang yang memanjang dari kiri ke kanan serta topi model Alpie menjadi tanda haraan agar rumah tangga selalu rukun dan damai.
Setelah upacara pemberian seserahan dan akad nikah, mempelai pria membuka cadar yang menutupi wajah pengantin wanita untuk memastikan apakah benar pengantin tersebut adalah dambaan hatinya atau wanita pilihannya. Kemudian mempelai wanita mencium tangan mempelai pria. Selanjutnya, keduanya diperbolehkan duduk bersanding di pelaminan (puade). Pada saat inilah dimulai rangkaian acara yang dkenal dengan acara kebesaran. Adapun upacara tersebut ditandai dengan tarian kembang Jakarta untuk menghibur kedua mempelai, lalu disusul dengan pembacaan doa yang berisi wejangan untuk kedua mempelai dan keluarga kedua belah pihak yang tengah berbahagia.
6. Acara Negor
Sehari setelah akad nikah, Tuan Penganten diperbolehkan nginep di rumah None Penganten. Meskipun nginep, Tuan Penganten tidak diperbolehkan untuk kumpul sebagaimana layaknya suami-istri. None penganten harus mampu memperthankan kesuciannya selama mungkin. Bahkan untuk melayani berbicara pun, None penganten harus menjaga gengsi dan jual mahal. Meski begitu, kewajibannya sebagai istri harus dijalankan dengan baik seperti melayani suami untuk makan, minum, dan menyiapkan peralatan mandi.
Untuk menghadapi sikap none penganten tersebut, tuan penganten menggunakan strategi yaitu dengan mengungkapkan kata-kata yang indah dan juga memberikan uang tegor. Uang tegor ini diberikan tidak secara langsung tetapi diselipkan atau diletakkan di bawah taplak meja atau di bawah tatakan gelas.
7. Pulang Tige Ari
Sehari setelah akad nikah, Tuan Penganten diperbolehkan nginep di rumah None Penganten. Meskipun nginep, Tuan Penganten tidak diperbolehkan untuk kumpul sebagaimana layaknya suami-istri. None penganten harus mampu memperthankan kesuciannya selama mungkin. Bahkan untuk melayani berbicara pun, None penganten harus menjaga gengsi dan jual mahal. Meski begitu, kewajibannya sebagai istri harus dijalankan dengan baik seperti melayani suami untuk makan, minum, dan menyiapkan peralatan mandi.
Untuk menghadapi sikap none penganten tersebut, tuan penganten menggunakan strategi yaitu dengan mengungkapkan kata-kata yang indah dan juga memberikan uang tegor. Uang tegor ini diberikan tidak secara langsung tetapi diselipkan atau diletakkan di bawah taplak meja atau di bawah tatakan gelas.



BAB III
KESIMPULAN

3.1 Hasil
Dari wawancara dapat kami simpulkan bahwa adat pada pernikahan betawi yang kami sebutkan diatas masih dipakai sampai sekarang, walaupun sudah tidak selengkap dan seramai dulu lagi. Salah satu adat yang umumnya masih dipakai yaitu ngedelengin/proses pendekatan antar calon. Prosesi melamar juga masih dipakai dalam kebudayaan betawi masa kini, dimana pada prosesi melamar ini juga pria yang melamar membawa berbagai macam seserahan yang utamanaya berupa roti buaya yang dianggap sebagai simbol cinta dan kesetiaan. Pada prosesi pernikahan juga masih banyak terdapat adat palang pintu dimana pengantin pria tidak akan bisa masuk begitu saja ke dalam rumah pengantin wanita, ia harus berhadapan dulu dengan 4 jagoan dari pihak pengantin wanita, kemudian mereka akan bertarung dengan diiringin rebana dan pasti dimenangkan oleh jagoan dari pengantin pria. Pada akhirnya setelah jagoan dari wanita dikalahkan akan disemarakkan oleh berbagai macam petasan. Setelah menikah juga ada acara malam angkat yaitu acara selametan, tahlilan dan diakhiri dengan petasan lagi.
Daerah – daerah yang masih kental dengan budaya betawi antara lain Cinere, Merunda, Cilincing, Durikosambi, Kedoya Condet, dan Rawa Belong. Daerah – daerah lain di daerah Jakarta pada saat ini sudah banyak berasimilasi dengan budaya lain sehingga budaya Betawi tidak begitu terasa lagi.

3.2 Kesimpulan
Suku Betawi berasal dari hasil kawin-mawin antaretnis dan bangsa di masa lalu. Secara biologis, mereka yang mengaku sebagai orang Betawi adalah keturunan kaum berdarah campuran aneka suku dan bangsa yang didatangkan oleh Belanda ke Batavia. Apa yang disebut dengan orang atau suku Betawi sebenarnya terhitung pendatang baru di Jakarta. Kelompok etnis ini lahir dari perpaduan berbagai kelompok etnis lain yang sudah lebih dulu hidup di Jakarta, seperti orang Sunda, Jawa, Bali, Bugis, Makassar, Ambon, dan Melayu serta suku-suku pendatang, seperti Arab, India, Tionghoa, dan Eropa.
Pernikahan pada budaya betawi tergolong unik karena ramai dan meriah, adapun tahapan tahapan dalam pernikahan adat betawi antara lain : ngedelengin, ngelamar, bawe tande putus, sebelum akad nikah, akad nikah, acara negor, pulang tige ari. Namun sekarang seiring perkembangan zaman pernikahan dalam adat betawi tidak lagi sekental dulu lagi.

Daftar Pustaka
http://pernikahanadat.blogspot.com/2010/01/pernikahan-adat-betawi.html, diakses tanggal 25 November 2011 pukul 21.05 WIB
http://id.wikipedia.org/wiki/Upacara_pernikahan#Adat_Betawi, diakses tanggal 25 November 2011 pukul 21.30 WIB
http://langgambudaya.ui.ac.id/betawi/artikel/detail/9/sejarah-seni-tari-tradisional-betawi-/, diakses 25 November 2011 pukul 22.10 WIB

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar